pilkada serentak 9 desember lalu di provinsi kepri, menghasilkan keputusan sementara keunggulan pasangan Sanur terhadap pasangan Sah. beberapa pihak, terhenyak melihat hasil akhir pungutan suara rekap yang dihimpun oleh KPU Provinsi Kepri. artinya beberapa pihak tersebut berekspektasi atau memprediksi bahwa semestinya hasilnya tidak demikian. saya tidak bisa memberikan opini apapun kenapa hasilnya menjadi demikian.
yang ada dalam pandangan saya adalah, karakter orang indonesia sepertinya tidak hilang dari masyarakat Kepulauan Riau yang melakukan pemilihan kemarin. yang saya maksud adalah tentang cara pandang hubungan orang tua dan anak.
figur Sani, adalah figur yang kuat sekali sebagai seorang ayah. semestinya juga, beliau lebih tepat dipanggil sebagai kakek. figur yang menurut saya semestinya tidak usah lagi bertanding dalam percaturan politik dan perebutan posisi pemerintahan.
tapi saat kenyataannya beliau diusung kembali menjadi bakal calon gubernur provinsi kepulauan riau untuk masa periode 2016-2021, membuat siapapun rivalnya, menjadi lawan yang seolah-olah menyiratkan “anak muda melawan orang tua”, atau “anak berlaga melawan ayah”.
saya sangat yakin bahwa hal semacam ini sudah ditangkap kemungkinan berkembangnya opini semacam ini di kalangan masyarakat. pas-nya, figur seorang ayah yang melekat pada Sani, dilabelkan dengan sebuah jargon “sani ayah kita”. sebuah pilihan kalimat yang simpel tapi memberi pesan menguatkan, “ini lho ayah kalian..” walaupun massive-nya message ini saya lihat baru di minggu-minggu terakhir menjelang 9 desember, hari h pilkada. hasilnya ternyata efektif untuk membuat masyarakat menjatuhkan pilihan pada Sani, setidaknya ini berdasar hasil sementara KPU Provinsi Kepri sebelum diuji di sidang MK nanti. tentu saja hitung-hitungan efektif akan hal semacam ini perlu penelitian yang lebih mendalam.
sekali lagi ini pengamatan saya yang sempit akan wawasan politik. message saya sederhana, bahwa ternyata semassive apapun kampanye yang dilakukan oleh pasangan calon, dari sekian banyak faktor pengangkat perolehan suara, layak diperhitungkan suasana psikologis warga masyarakat dengan mempertimbangan hubungan ayah dan anak. jangan sampai terbentuk image, sang anak melawan sang ayah.

Advertisements